Banjir, pemerintah, gubernur

Hai.

Temen - temen, Kali ini gue bakal cerita masalah banjir. Okeee...

Jakarta, ibu kota indonesia ini emang langganan banjir banget ya. Dulu banjir dijakarta setiap 5 tahun sekali, tapi sekarang kayaknya udah mencapai klimaks gitu.. gila aja kan ya, banjir yang tadinya 5 tahun sekali, sekarang setahun sekali. Emang bener - bener parah deh!

Tadi pas gue lewatin jalan pelangi (jalan dibawah fly over deket kampus binawan), gue liat air kalinya tuh bener - bener tinggi banget, gue aja sampe kaget! Airnya tuh udah hampir naik ke jalan yang gue lewatin itu. Malahan gang - gang yang ada disekitar situ udah dipenuhin sama air, dan listrik didaerah itu udah dipadamin, karna emang airnya tuh udah masuk kedalam rumah warga yang ada didalem gang - gang itu.

Dan ngomongin masalah kali, tadi tuh pas gue liat dikali itu tuh baaanyak banget sampahnya. Gila kan ya? Sampah itu tuh gak juga dibersihin sama pemerintah atau gubernur, karna setiap gue berangkat sekolah dan ngelewatin jalan itu, gue selalu ngeliat sampah - sampah itu dikali.

Kenapa sih gubernur atau pun pemerintah kita gak juga benahi sampah yang ada di kali - kali gitu? Apa susah nya sih? Mereka kan tinggal nyuruh orang untuk membersihkan kali.

Oke, gue tau kalo gue ini sok tau, dan gak ngeliat masalah ini dari kacamata gubernur atau pemerintah kita. Tapikan, itu udah kewajiban mereka sebagai gubernur/pemerintah kita, ya 'kan?

Ngapain juga mereka terpilih sebagai gubernur/pemerintah kalo mereka gak membenahi kota jakarta atau bahkan seluruh indonesia dari masalah - masalah kayak gini.

Duh, please deh, pemerintah, gubernur jakarta, tolong bertindak yang cepat. Pikirkan bagaimana caranya supaya ibu kota indonesia ini tidak ada permasalahan yang bernama banjir itu!

Kan kasian orang - orang yang rumahnya kebanjiran, mau tidur tuh rasanya gak tenang. Mereka harus mengungsi ke posko lah, numpang dirumah orang lain yang gak kebanjiran lah, atau pun ngungsi ke tempat kerabat. Mana enak si begitu?

Lagi ujan tuh, enaknya buat tidur. Tapi, mereka? Mereka malah siap - siap buang ngangkutin barang - barang mereka ketempat aman, takut nanti kena air banjir.

Please banget, pemerintah.. gubernur.. bertindak lah sekarang juga, jangan bertele - tele!!!

Headache!

Fix! MAKSIMAL! Hari ini gue bener - bener sakit kepala!

Kalian tau kenapa?

Karna, pagi ini gue bangun dengan mata yang capek banget. Pas melek tuh mata gue masih merah, itu kan berarti gue masih capek, ya 'kan?

Terus pas lagi dijalan ke sekolah, nyampe rumah sakit budiasih ujan, gerimis, tapi deres. Gue turun dari angkutan umun 16 tuh disitu, terus nyebrang, dengan air ujan yang membasahi baju seragam pramuka-ew- gue.

Gue naik ojek dengan sejas ujan berdua tukang ojek, lolz so sweet yah?

Sampe sekolah gue tetep lumayan basah, karna jas ujannya tuh gak nge-cover seluruh anggota seragam gue, ya gidu deh! Basah, tapi gak banget - banget.

Dan pas pulang sekolahnyaaa... ujan. Udah gitu temen - temen low to the genk, gem to the bel gue ngajakin kerumah muti, buat liat kondisi dia plus rumahnya. Karna, rumah muti itu kebanjiran.

Kita semua berjalan kerumah muti, oke gue ulang, BERJALAN... JALAN KAKI MENTEMEN! Kurang udse apa coba temen - temen gue satu ini. Emang sih buat ke rumah muti gak ada angkotnya, tapi kan gak gidu - gidu juga keles! Udah ujan, becek, gak naik ojek lagi! Aneh binti udik tuh temen - temen gue.

Selama diperjalanan tuh gue udah nasehati, lebih tepatnya peringatin mommy-imania- buat gak usah ikut, gue nyerocos gini pas diperjalanan :

"mom, gak usah ikut yuk! Lo kan les, masa mau ke tempat les basah - basahan. Udah gitu kan hari ini bad day Wednesday mom, pasti sial nanti"

"Tuh mom, ni mom, buktinya ujan! Itu berarti pertanda gak baik mom! Pulang aja lah!"

Lebih kurang begitulah yang gue cerocosin ke imania, tapi nih ya, dia gamau dengerin gue.

Ya, jadi lah. Gue tetep ikut ke rumah muti. Gak mungkin kan gue gak ikut? Gak solid itu namanya. Karna anak gak solid itu tai!

Untung gue sempet numpang payung ira, tapi setelah berpisah sama ira (karna ira gak ikut gue sama temen - temen gue) gue nebeng payung mair sampe rumah muti.

Walaupun pake payung tetep aja gue basah, baju bagian kanan gue basah, sedangkan yang kiri enggak. ya, gapapa sih sebenernya, daripada si upil sama gope, mereka bener - bener ujan - ujanan, gila gak tuh? Tau besok sekolah kan yak! Emang cacat maksimal deh mereka.

Dirumah muti mereka -temen-temen- gue cuma ngobrol - ngobrol doang, gue kira mah mereka mau bantu muti beres - beres gitu yak? Ya jadilah gue iseng, bersihin lantai rumah muti yang ada lumpurnya dengan alatnya gitu -gatau namanya-, gue bersihin bener - bener sendirian, yang lainnya pada ngobrol doang. Malahan mereka malah mencaci gue 'caper'. Aneh kan? Lolz kalo gak aneh bukan temen - temen gue itu mah.

Trus setelah gue bersihin lantainya, gue beralih ke jendela, jendela rumah muti ada bekas - bekas tanah gitu, lebih tepatnya si, bekas air banjir yang membekas gitu. Ya, gue bersihin pake tissue-nya mair. Dan tolong di baca baik - baik ya, GUE MELAKUKAN ITU CUMA SENDIRIAN! Temen - temen gue cuma ngeliatin doang. Malahan mereka bilang gue 'kurang kerjaan', aaaaaa! Sebenernya apa salah gue???

Sementara gue lagi ngelap jendela, gak lama kemudian mereka metikin jambu, ih! Jorok banget si yak mereka megang - megang buah!

Mereka asyik tuh metikin buah, dan gue lagi ngelap jendela rumah muti sambil duduk, bersama imania.

Selama gue ngelap imania ngoceh terus, "lu ngapain si ghin?... Gue tau lu kurang kerjaan...nanti tuh pasti banjir lagi" kata imania. Arrasseo, arrasseo, mom! Tapikan gue cuma iseng, daripada gue cuma duduk - duduk doang, gak seruuuu! Sampai pada akhirnya gue menghentikan aktifitas besih - membersih kan rumah muti itu, karna sedari tadi gue bersih - bersih, itu gak meringankan sama sekali, karna tetep aja kotor. Gue gak bakat sih, lolz.

Setelah itu gue sama temen - temen gue pulang. baru keluar dari rumah muti, yang sebelumnya ujan baru aja reda, sekarang udah gede lagi. Kayaknya emang gue sama temen - temen gue gak di takdirkan untuk pulang sih. Tapi gue sama temen - temen gue tetep pulang, diperjalan pulang yang basah karna ujan itu, gue gak nebeng lagi sama payungnya mair. Karna, si mair tuh megang payung sambil makan buah jambu. Gue mana suka bau-nya, maka dari itu gue lebih milih buat ujan - ujanan.

Sampe jalan raya depan, gue udah basah total, eh MAKSIMAL! Semua basah! Bener - bener basah.

Gue sama temen - temen gue nyebrang bareng - bareng, setelah itu berpisah, gue berdua sama upil naik 16 buat pulang, karna temen - temen gue yang lain pada pengen les dulu.

Didalem angkot tuh bener - bener memalukan! Karna didalem angkot tuh, gue! Sama! Upil! Basah bingit, bukan bingit lagi, total MAKSIMAL! Deh! Bete ga sih?

Setelah turun dari angkot, gue ujan - ujanan lagi buat jalan kerumah, gak jauh sih, tapi kan tetep aja gue kebasahan lagi!

Setelah nyampe rumah gue bersih - bersih, trus bersihin tas gue, dan entah angin dari mana, kayaknya sih dari kipas angin yang sekarang lagi diatas kepala gue, Gue ngerjain tugas matematika sendiri, oke gue ulangi NGERJAIN TUGAS MATEMATIKA SENDIRI! Kayaknya koslet deh ni otak gue gara - gara kena air ujan.

Setelah gue kerjain tugas matematika, ya gue ngetik ini nih, curhatan gue ini. Lolz

oke, mentemen, hikmah dari cerita gue ini tuh, gue sakit kepala, udah itu aja hikmahnya.

Kenapa? Itu bukan hikmah ya?

Yaudah deh, hikmahnya jangan ujan - ujanan nanti sakit kepala kayak gue, lolz

Itu dia hikmahnya, byeeeeeee! ;)

Hate dis!

Aloha~

Teman - teman, daku ingin cerita nih tentang air pada dua hari-an ini, tapi mungkin kejadian ini bakal terjadi setiap hari.

Oke, gue mulai cerita yah...

Jadi, sudah dua hari ini gue mandi pagi dengan tidak keramas, karna kalian tahu kenapa? Itu semua karna air dirumah gak keluar pas pagi, tapi pas giliran gue udah berangkat sekolah tuh air nyala. Rese gak!?

Gue ceritain detailnya ya...

"Kak bangun!" Pekik si monyet nadaa.

Sontak gue kaget, langsung melek, "hah!?" Kaget gue sambil bangun dari tidur tuh, gue duduk, tapi masih belom bisa melek. Emang biasa sih kayak begitu, waktu itu aja gue penah meringis didepan mukan nadaa pas bangun tidur sambil bilang "hah!? Mata gue gak bisa kebuka" pake nada(tone, bukan adek gue) kaget yang bener - bener gak banget gila aja kan ya, bangun - bangun tidur, muka gue didepan muka orang dengan mata yang masih terpejam, memekik kaya begitu.

"Bangun. Air mati lu mau mandi dimana?" Kata nadaa.

"Yah! Gue kan lagi dapet" ambek gue.

"Lah gak tau" bales si monyet.

Gue segera beranjak dari tidur trus ke pintu, gue berdiri diambang pintu masih tetep meremin mata. Mikir gue mesti gimana?

Trus tiba - tiba gue keinget kalo hari sebelumnya gue abis masuk bk, gara - gara telat terus, gue langsung teriak gak jelas, "yah, gina kan gak bisa telat lagi. Kemaren udah masuk bk gara - gara telat terus" ringis gue yang merujuk buat nyokap, tapi nyokap diem aja. Emang biasa sih gue dikacangin sama dia. Gak tau dia yang budek atau emang gak mau nanggepin gue. Nyokap gue susah sih kalo diajak ngomong, kadang suka gak denger gitu, katanya sih gara - gara pengaruh obat. Eits! Nyokap gue bukan ngobat -obat-obatan terlarang- tapi dia berobat masalah paru - parunya gitu, dia mesti minum obat 20 biji sehari. Sadis gak? Lumayan lah ya. Pasti ada yang lebih parah lagi dari ini.

Back to topic, jadi setelah gue meringis gak jelas diambang pintu kamar, gue langsung gercep -gerak cepat- buat mandi di kamar mandi kontakan nyokap, yang katanya udah dia isi air, yaudah gue mandi disana, without sampoan, permisah - permisah.

Dan kalian tau gak masalah roti jepang berslai strawberry? 'Benda' itu gue masukkin kedalem plastik trus gue taruh didalem kamar mandi rumah, jadi sepulang sekolah nantikan air udah nyala, gue bisa bersihin itu deh. Lolz

Yah, jadi seperti itu lah kejadian dua hari ini. Benar - benar dua hari-an ini gue mengalami hal yang serupa.

Semoga aja pas senin nanti dan seterusnya gak begitu lagi ya airnya, supaya gue bisa keraman pagi dan gak menyeludupkan roti jepang berslai strawberry ke plastik lagi. Lolz

okay, bye, guyz. See ya! :*

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images